Penampilan baru si kucing hitam :)


Image(047)2

Benernya sih ku bukan tipe orang yang suka otak-atik motor apalagi modifikasi dengan berbagai aksesoris dan part extra (dan lebih suka make duit buat perangkat elektronik ^_^). Tapi mungkin emang udah nasib kali yah Smile jadi “terpaksa” harus sedikit memodifikasi satria jalananku, si kucing hitam.

Yang aku rubah sih dikit ko’, cuman nambah spatbor kolong dan ganti ban belakang ama ukuran yang lebih gede. baca lanjutannya untuk detail lebih lanjut untuk masing2 item Winking smile

Spatbor kolong

Ini satu barang aku bilang wajib dan aku pengenin sejak awal beli nih motor. New MegaPro dah pake suspensi monoshock, tapi antara ban dan suspensi, ngga ada pelindung atau penutup sama sekali, minimal kek V-Ixion kan dan lumayan. hal ini cukup disayangkan, karena di musim ujan kek gini (ga jelas sih, tapi sering ujan mulu ga terduga), tuh monoshock selalu kena sembur air campur kotoran. cukup menyusahkan proses bersih2 waktu cuci motor, selain itu ku juga khawatir ama kemungkinan timbul masalah/kerusakan suspensi. so, spatbor kolong bisa dibilang kebutuhan.

proses pencarian spatbor untuk NMP udah mulai agak lama sih, mulai dari nanya ke AHASS sendiri kemungkinan aksesoris untuk spatbor ini tapi kagak ada. nanya ke berbagai toko aksesoris juga blom ada model untuk NMP, opsi lain harus make model motor lain dengan sedikit modifikasi. di forum2 sih dah ada beberapa yang pake punya Ninja.

di bengkel (sambil ganti ban), sekalian nanya ama teknisi yang ngurusin motorku, kira2 apa spatbor kolog yang cocok / mudah diadaptasi untuk NMP. ku disaranin ambil punya Byson (busyet, nih motor ada T_T, mana buat NMP?), karena dia dah perah pasang, so ku ikutin ja deh. cuman ya itu, resiko ga bisa pasang langsung, bahasa kerennya, ngga “plug ‘N play”. arus dilakukan beberapa penyesuian terhadap bentuk spatbor dan pelindung rantai. potong sana sini untuk ngesuaian body samping NMP, dan rumah rem cakram di samping kanan. sedikit motong di bagian depan penutup rantai biar ga tabarakan ama body kiri. trus coakin sebelah kanan supaya ada tempat buat rumah cakram, dan didepan dikit untuk tar masukin kabel cakram.

selain itu bikin lubang mur baru dan pake beberapa plat besi untuk perpanjangan dari posisi dudukan. di bagian kanan tengah tuh manjangan ambil dari depan, di penahan kabel cakram.
di bagian belakang juga benernya nambah dikit, tapi ga di pasang mur sih, cuman buat nahan aja. plat dipasang di pengunci roda. nambahin naek dikit doang untuk nahan bagian belakang. kalo ngga ntar mencuat keluar ke arah kanlpot. jadinya agak sedikit melengkung di rumah cakram (tapi ga kentara ko’ melengkungnya), bisa di cek gambarnya dibawah.

ini proses yang paling lama, untuk masang nih spatbor sampe puas, ada kali hampir 2 jam. tapi hasil emang maknyus ^_^

ban belakang

sebenarnya, nih satu komponen yang ku ga ada niatan ganti sama sekali. tapi karena ada insiden ya, terpaksa merogoh kocek untuk ganti ban, sekalian digedein ^_^

cerita awalnya gini nih. minggu lalu perjalanan pulang, ku lagi apes kena ranjau darat (baca : paku) pas di tengah2 ban (untung tubeless, jadi ga lansgung abis). karena rumah dah tinggal 1-2 KM lagi, yasud, biarin aja langsung meluncur rumah. malamnya motor dipinjam bokap, sekalian mo ditambalin, eh dasar lagi apes (lagi) pulang2 da suara letusan kecil dari tambalan, angin keuar dengan kencang. kata bokap sih, tadi juga di tukang tambal ban gitu, ditambal sampe 2 kali, tetp aja, trus ditawarin pake ban dalam, tapi ogah deh.

IMG_1972_webjadinya, seminggu ini setiap ban di pompa hingga tekanan tinggi (40an psi) selang beberapa waktu, pasti terdengar letusan kecil dan angin mengalir kencang dari bekas tambalan. untungnya sih, tekanan angin selalu bertahan di kisaran 22psi dan ga benar2 habiss ama sekali. motorpun masih bisa kupake, meski ngga berani jalan diatas 60KM/H

prediksiku sih ini pasti ada kesalahan pada proses penambalan. tuh lubang kena paku posisi miring, jangan2 si tukang tambal ban maen tusuk aja lurus, jadi masih ada  jalur keluar buat angin. bener aja, waktu tadi ban-ku dibongkar, lubang asli bekas pake yang nancap masih ada. abang tambal ban maen tusuk aja lurus dari lubang di luar (cek image, klik untuk image lebih besar). benar2 mengecewakan, dulu juga pernah kejadian mengecewakan juga waktu kepepet nambal ban mobil disitu. yah, note to self: beli repair kit sendiri, biar kalo suatu waktu apes lagi, bisa dikerjain sendiri ^_^

eniwe, kembali ke ban baru. fiuh, emang bener2 susah nih nyari ban standarnya si kucing. beberapa AHASS yang ku tanyain pada ga punya stock tubeless belakang NMP. ukuran emang rada unik sih, 100/90 – 17, ukuran yang bahkan sulit juga dicari di toko aksesoris. bener2 ga nemu ukuran segini, akhirnya tadi smepat mo ambil 110/70 aja deh. tapi am ateknisinya diiming2in, napa ga ganti yang lebih gede sekalian. duh, jadi tergoda ^_^ katanya sih ukuran 130/70 masih buat masuk, biar lebih sangar katanya. tapi pernah baca rekan2 di kaskus, meski bisa masuk terlalu mepet ke rantai, disarankan maks 120 aja. so aku ambil ukuran 120/70. pertimbangan lainnya, beda harga sekitar 115 ribu. duit ish benernya ga terlalu masalah, cuman khawatir aja ama unsur safety, selain tadi emang m nambahin spatbor juga, khawatir ntar makin ga cocok (kalo plastik ban udah dilepas, kagak bisa tuker lagi).

setelah terpasang, emang udah cukup manis ko’ ban ini. oia, ban aku ambil IRC Road Winner 120/70 –17.

Biaya

nih itung2an biaya yang kukeluarin hari :

  • Ban tubeless IRC Road Winner 120/70 – 17 => Rp. 365.000
  • Spatbor kolong custom untuk Byson => Rp. 50.000O
  • teknisi / pemasangan => Rp. 30.000
  • tambahan2 (untuk plakat besi beberapa buah dan apa lagi tadi ga tau) => Rp. 9.000

tootal semua abis Rp. 454.000

Hasil Akhir

bisa dibilang ku cukup puas ama penampilan akhir si kucing. keamanan, kenyamanan, dan penampilan tetap dapat. nih beberapa foto penampilan si kucing (silahkan klik image untuk liat versi lebih gede).

 IMG_1974_web

IMG_1975_web IMG_1976_web

IMG_1977_web IMG_1978_web

IMG_1979_web

Advertisements

29 comments on “Penampilan baru si kucing hitam :)

  1. gitu toh bro.
    kesimpulan… gak perlu nambah besi utk tinggiin standar tengah.

    jadi pengen tau pengalaman lainnya :D
    1. posisi motor apa jadi makin ceper di bagian belakang ya? karena awalnya 100/90 jadi tinggi ban 90%x100 = 9 cm lalu ganti ke 120/70 maka tinggi ban jadi 70%x 120 = 8,4 cm
    2. dengan ban lebih lebar jadi lebih stabil bawanya dan lebih berat setirnya?

    thanks bro

    • yup, ga perlu ngotak atik standar tengah. posisi parkir, tuh ban mashi ada beberapa cm diatas lantai.

      1. bro, ukuran ban, angka 2 digit yang belakang (aspect ratio) tuh bukan tinggi ke posisi ban terluar kalo ga salah. tapi tinggi sidewall-nya doang. bagian pinggir tuh, dari posisi velg ke bagian mulai ada kembangan (mulai tapak ban)

      ga jadi lebih ceper ko’, toh beda cuman dikit di sidewall-nya. ga kerasa bedanya. model ban yang kupake juga tapaknya lebih bulet/cembung dari ban standar. jadi meski sidewall lebih pendek 6 mm, tapi bagian tengah lebih nonjol. paling ngga itu sih feelnya, ku ga ngukur untuk dapat perbedaan pastinya.

      EDIT: abis coba aku sandingkan bersebelahan. ban standar ama yang baru, kurang lebih sama tingginya, bahkan kalo ga salah liat yang baru lebih beberapa milimeter dari diamater terluar ban.

      2. beberapa hari ini masih blom pergi2 jauh, jadi blom bisa kasih opini yang lebih detail. baru perjalanan dari bengkel pulang aja tuh setiran ga ada perubahan feel (mungkin lebih karena yang diganti ban belakang aja), tapi jadi rada pede ja buat lenggak lenggok di kala macet. mungkin karena model bannya yang ku bilang tadi lebih cembung/bulet, jadi posisi motor agak miring masih enak (atau masih efek sementara karena seminggu bis pake ban bocor yah?). tapi overall blom bisa komen banyak, kemaren dari bengkel tekanan gas masih terlalu tinggi (dingin aku tes diatas 40 psi). nih dah aku turunin ke 35psi, blom sempat pergi2 lagi selama beberapa hari ini.

  2. gan… numpang tanya…. bangkel dan montirnya dimana gan…?
    kalau bwa boncengan kepentok ga tuh gan spatbor original sama tambahannya?
    tx gan

    • bengkel daerah bratajaya, surabaya. bro nick surabaya juga ?
      ku sendiri jarang boncengan, tapi kan shock absorber NMP bisa diatur tingkat kekerasannya. tuh spatbor kira2 nambah 2 cm diatas permukaan ban. sejauh ini ku pake settingan shock medium, meski bawa boncengan, body ga pernah turun sampe sedekat itu degan ban.
      edit : ku barusan sempat coba naek boncengan di jok belakang. shock setting medium, bagian pinggir body jok masih ada jarak ko’ bro :)
      tapi mungkin perlu diperhatikan juga berat pengemudi dan yang dibonceng, kalo diperlukan sesuaikan shock absorber ke seetting hard ;)

    • belum, kemaren sempat pengen coba waktu insiden ban itu. tapi paku terlalu besar. (jadi bentuk dah lubang, ga cuman kek 2 bagian karet ban yang terpisah) daripada ambil resiko jadi tambal pake cara yang “dianjurkan”, eh malah salah yang nambal =))
      waktu itu ga siap kit sendiri sih.

      terus terang, kalo emang cuman paku mini atau ga sampe tembus, kepikiran coba, tapi kalo lebih dari itu, ga berani maen2 ama safety bro.

      belajar dari pengalaman, siap2 repair kit di jok.
      sebelumnya ban yang kena tuh juga pas alur tengah ban, ban bagian paling tipis dari ban :| ban juga ganti model thread pattern yang berbeda, minim area tipis yang ngumpu di tengah ban kek bawaan NMP.

  3. Gan mau tanya itu kepentok gak yah spakboard nya sama kolong nya?? klo yang naek b2 gitu?? (kisaran overweight dikit dari std max nya)

    • iya, kalo bonceng orang dan berat diatas standar, bagian tepian (pinggir aja) bisa kepentok ama body atas. karena body atas, disamping emang trun.

      kalo mo bonceng orang, bikin pengaturan shockbreak jadi keras/hard

      tapi ngag terlau mengganggu juga ko’

  4. Pingback: blog ini masuk nominator award ? « SeTH’s daily rants

    • pake arm bawaan sih harusnya bisa masuk.
      waktu mo ganti dulu juga ditawarin ukuran itu, velg bawaan juga keknya masih ga masalah, cuman ku ga mo ambil resiko nyoba dan make 120/70 aja.

      klo misal kmu mo nyoba 130/70 dan sukses tanpa perubahan apa2, kabar2in yah :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s